Kepada hati, bersabarlah ……

yellow_butterfly_-1280x1024Sungguh, fitnah yang datang setelah sebuah “proses” menunjukkan arah yang jelas, jauh lebih berbahaya ketimbang sebelumnya. Saya katakan demikian, hanyalah menyampaikan ulang perkataan serupa, sebagaimana yang telah dikatakan oleh orang-orang sebelum saya yang jelas lebih baik keilmuannya.

Pun lagi, mereka telah mengalami.

Sebuah pernyataan yang sangat boleh jadi benar adanya.

Jelas, setelah “proses” itu menunjukkan titik terangnya, maka tentu saja hati memiliki kecenderungan untuk bersandar. Padahal, ia tetaplah menjadi sesuatu yang belum halal baginya untuk dijadikan sandaran.

Maka untuk hal ini, tanpa saya tanyai, menjelang ashar hari itu, Mas Arif – rekan saya yang beristrikan perempuan berkewarganegaraan Australia – berkata :

“Ketika dulu ana masih dalam proses sebelum menikah, seorang ikhwan yang mulia memberi ana nasihat yang senada dengan ini. Dia memperingatkan ana untuk menjaga batas-batas yang syar’i. Bahkan meskipun tanggal pernikahan telah diputuskan, seorang wanita tetaplah haram bagi calon suaminya sampai akad nikah diikrarkan.

Ada sebuah qa’idah dalam Islam yang berbunyi,

“man ta’ajjala syai-an qabla awanih, ‘uqiba bihirmanih

Barangsiapa yang terburu-buru mendapatkan sesuatu sebelum saatnya, maka ia dihukum dengan diharamkan atasnya.

Bersabarlah, jangan sampai ketergesa-gesaan menyebabkan kita dimurkai Allah dan ditimpa hukuman-Nya. Bisa saja sesuatu terjadi sehingga pernikahan itu diharamkan untuk terlaksana. Bisa saja pernikahan itu terjadi namun pelakunya diharamkan atas barokahnya. Sungguh sebuah kerugian yang besar dan kita berlindung kepada Allah dari hal tersebut.

Bersabarlah, buah yang manis tak akan tumbuh dari pohon yang busuk. Hasil yang baik tak akan didapat dari cara yang buruk. Sungguh kehidupan dunia itu hanya sebentar sedangkan akhirat itu kekal. Maka mengapa kita korbankan sesuatu yang abadi demi perkara yang fana, mengapa kita tukar kebahagiaan yang hakiki dengan sepercik fatamorgana.

—————————–

Sebuah kalimat yang sangat tepat. Menghujam.

Deret kalimat itu seolah menjadi jawaban, kenapa banyak rumah tangga yang tidak dimulaikan dengan cara yang benar, berakhir dengan cara yang menggenaskan. Atau setidak-tidaknya, hilang keberkahan di dalamnya. Atau, sederhananya, berapa banyak hubungan yang dimulaikan dengan cara yang tidak halal [baca : pacaran], yang meskipun ianya bermimpi untuk menikah, ‘Al-Qolam” ternyata tidak menuliskan pernikahan untuknya.

Maka kepada siapapun yang sedang menjalani sebuah proses : bersabarlah, karena ia tetaplah haram sampai akad nikah diikrarkan. Sebab, barangsiapa yang terburu-buru mendapatkan sesuatu sebelum saatnya, maka ia dihukum dengan diharamkan atasnya.

——————————–

Dan biarkanlah tinta-tinta takdir menjalankan titah Rabb-Nya yang agung. Dan kepada engkau wahai hati… bersabarlah……

Baarokallohu fiikum.

Di Rumah Ibu, Plamo Garden Batam center

11 January 2015, 17:45

Ahmad Muhaimin Alfarisy

Advertisements

3 thoughts on “Kepada hati, bersabarlah ……

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s